Telkom Hadirkan 1.000 Pustaka Digital di 34 Propinsi Indonesia

0
307

image

Pustaka Digital – Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Anies Baswedan bersama Menteri BUMN Republik Indonesia Rini Soemarno dan CEO Telkom Group Alex J. Sinaga  sedang menekan touch screen sebagai tanda diluncurkannya  Pustaka Digital (PaDi)  di Gedung Menara Multi Media Jakarta. Foto : ist/Aning Karindra.

Jakarta – “Sebagai salah satu implementasi program ‘BUMN Hadir Untuk Negeri’ dan untuk mendukung program Taman Bacaan Masyarakat dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) berkomitmen  menyediakan Pustaka Digital atau disingkat PaDi di 1.000 lokasi seluruh Indonesia,” demikian pernyataan CEO TelkomGroup Alex J. Sinaga dalam acara BUMN Hadir untuk Negeri Bagi Dunia Pendidikan Indonesia yang ditandai dengan peluncuran Pustaka Digital. Acara berlangsung di Menara Multimedia Jakarta, Rabu (4/5) dan dihadiri oleh Menteri BUMN Rini Soemarno serta Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan.
 Telkom sebelum ini telah memiliki platform komersial Qbaca yang merupakan e-book store atau toko buku digital yang di dalamnya terdapat bebagai pustaka dari berbagai penerbit. Melalui PaDi yang merupakan program Corporate Social Responsibility (CSR), Telkom bermaksud untuk memberikan akses seluruh pustaka digital milik berbagai penerbit tersebut secara gratis kepada seluruh lapisan masyarakat. Adapun revenue share kepada penerbit tetap menjadi tanggung jawab Telkom.

Salah satu penebit yang telah menjalin kerjasama dengan Telkom adalah Balai Pustaka. Kerjasama ini merupakan salah satu implementasi dari sinergi BUMN dimana Telkom menyediakan e-library bagi buku digital Balai Pustaka serta berperan sebagai delivery channel. Sehingga saat ini masyarakat dapat membaca karya sastra legendaris milik Balai Pustaka secara digital baik di Qbaca maupun di PaDi.
Dalam kaitan penyediaan PaDi Telkom berkomitmen hingga akhir tahun 2016 akan menyediakan 1000 lokasi Pustaka Digital yang tersebar di seluruh Nusantara yang berlokasi di Grapari Telkomsel, Wifi Corner dan Plasa Telkom. Saat ini telah tersedia di 34 propinsi di Indonesia sebanyak lebih dari 200 lokasi PaDi.

“Pustaka Digital dapat dimanfaatkan oleh seluruh masyarakat untuk mengakses beragam bacaan yang tersedia tidak hanya terbitan Balai Pustaka namun juga berbagai pustaka lainnya yang sudah tersedia sebelumnya dalam aplikasi Qbaca,” jelas Alex J. Sinaga.

Pengembangan teknologi digital  dan pemanfaatannya oleh masyarakat secara luas memang telah menjadi perhatian Telkom. Sebagai BUMN yang berada di depan dalam pengembangan teknologi di Indonesia sudah selayaknya Telkom ikut bertanggung jawab untuk mendorong pembentukan masyarakat digital Indonesia.

Selain PaDi, masih dalam kerangka “BUMN Hadir untuk Negeri” dan bertepatan dengan Peringatan Hari Pendidikan Nasional Telkom  telah menghadirkan Program Indonesia Digital Learning (IDL) dan My Teacher My Hero. IDL  merupakan program pelatihan ICT bagi para guru. Tujuannya agar para guru mampu memanfaatkan ICT sebagai sarana peningkatan kompetensi, kualitas proses belajar mengajar serta mendorong siswa untuk mampu mengoptimalkan ICT dalam proses belajar.

Sementara itu Program My Teacher My Hero merupakan bentuk apresiasi Telkom kepada para guru terbaik yang telah memanfaatkan ICT dalam proses belajar mengajarnya. Program “BUMN Hadir untuk Negeri”  sendiri sejatinya ditujukan untuk mendorong setiap BUMN agar kehadirannya dapat memberikan dampak positif terhadap masyarakat dan benar-benar dirasakan manfaatnya bagi lingkungan sekitar dan seluruh bangsa pada umumnya.

“Melalui berbagai program tanggung jawab sosial perusahaan yang fokus pada pengembangan masyarat digital Indonesia Telkom berharap mampu memberikan manfaat secara luas bagi peningkatan kompetensi dan daya saing global bangsa sehingga mampu berkompetisi di kancah internasional. Semua ini kami persembahkan untuk Indonesia,” demikian tutup Alex J. Sinaga.(aln)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.