Pertamina dan Bulog Optimalkan RPK Untuk Penyaluran LPG Non Subisidi

– OUTLET PENJUALAN BERSAMA- Kepala Perum BULOG Divre Jateng, Taufan Akib, dan GM Pertamina MOR IV meresmikan Outlet penjualan bersama produk Pertamina LPG nonPSO dan BULOG di Koperasi Usaha Migas Semarang. FOTO : ANING KARINDRA


SEMARANG– Sebagai bentuk sinergi antara BUMN, PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV Jawa Tengah dan DI Yogyakarta dan Perum Bulog Divre Jawa Tengah melaksanakan penandatanganan Memorandum Of Understanding (MoU) dalam rangka optimalisasi program Rumah Pangan Kita (RPK) milik Bulog dan outlet LPG Non Subsidi Pertamina MOR IV. 


Kegiatan yang diselenggarakan di koperasi usaha Migas Kota Semarang pada Jumat (16/8) ini dihadiri oleh General Manager Pertamina MOR IV, Iin Febrian, serta Kepala Divre Jawa Tengah Perum Bulog, Taufan Akib, beserta jajaran manajemen kedua perusahaan tersebut.


Pada tahap awal, direncanakan sebanyak 18 RPK dan 8 outlet LPG akan dioptimalkan dalam melayani kebutuhan masyarakat akan LPG dan keperluan sehari-hari. Salah satu kesepakatan dalam MoU tersebut adalah kedua belah pihak berkomitmen untuk mengoptimalkan masing-masing program yaitu RPK dan penyaluran LPG NPSO. 

“Hal ini sesuai dengan semangat sinergi BUMN yang telah dicanangkan oleh Kementerian BUMN. Nantinya, Pertamina akan mendukung program RPK tersebut dengan bantuan program kemitraan serta penjualan LPG NPSO di RPK,” ujar Iin. 


Di sisi lain, Bulog akan mendukung outlet LPG Non PSO milik Pertamina dengan mempromosikan produk LPG NPSO serta produk bulog lainnya yang akan dijual di pangkalan LPG milik Pertamina.

Saat ini, sebanyak lebih dari 39.000 outlet LPG dan 11.000 RPK tersebar di seluruh Jawa Tengah. Dengan potensi yang cukup besar tersebut, Pertamina dan Bulog yakin bahwa sinergi ini akan memudahkan masyarakat mendapatkan akses dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari.


Tidak hanya pemenuhan kebutuhan LPG namun juga keperluan sehari-hari dari produk Bulog yang dijual di RPK dan outlet LPG.

“Kedepan, sesuai semangat sinergi BUMN tersebut diharapkan memiliki dampak ekonomi yang cukup signifikan terutama dalam hal peningkatan kesejahteraan masyarakat dan stabilisator harga baik dari produk pangan dan produk gas. Sehingga bisa memberikan semangat dan awareness kepada masyarakat untuk bisa beralih ke barang non subsidi,” tutup Iin.(aln)