C
Selasa, April 23, 2024

Buy now

Awas, Bahaya Kental Manis Untuk Balita

SEMARANG – Maraknya pemberian pangan tinggi gula seperti kental manis pada balita di Provinsi Jawa Tengah menjadi persoalan yang serius. Kebiasaan konsumsi yang salah ini jelas mengancam kualitas SDM dimasa depan.
Menghadapi persoalan tersebut PP Aisyiyah bersama Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Universitas Muhammadiyah Semarang (Unimus) menggelar kegiatan orientasi kader dan sosialisasi tentang pemenuhan gizi dan peruntukan kental manis. Kegiatan orientasi dan sosialisasi kader yang diselenggarakan Pimpinan Pusat (PP) Aisyiyah di Gedung Kuliah Bersama (GBK) 1 Universitas Muhammadiyah Semarang (UNIMUS) pada Rabu, 15 November 2023, dengan membahas soal ‘kental manis bukan susu harus diwaspadai ditengah maraknya kasus stunting di Jawa Tengah’
Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinkes Provinsi Jateng, Yuni Rahayuningtyas menyampaikan, persoalan kesehatan yang terjadi saat ini banyak terjadi karena pola asuh yang salah dari orang tua, hal ini karena kurangnya pengetahuan gizi. Salah satu contoh adalah pemberian kental manis pada balita sebagai minuman susu.
“Persoalan kesehatan lebih banyak timbul karena pola asuh yang salah dan pengetahuan orang tua yang kurang. Salah satunya adalah pemberian kental manis pada balita sebagai minuman susu,” katanya.
Dijelaskan, kandungan gizi kental manis itu tidak sama dengan susu dan jika ingin dikonsumsi, maka kental manis bukan untuk balita. Jika ingin dikonsumsi orang dewasa maka hanya boleh dikonsumsi sebagai topping dan harus dibatasi jumlah konsumsinya karena
“Kental manis itu kandungan gulanya sangat tinggi dan tidak sama dengan susu. Maka tidak boleh dikonsumsi oleh balita. Hanya boleh dikonsumsi sebagai topping untuk orang dewasa, Namun demikian jumlah konsumsinya pun harus dibatasi karena kandungan gulanya sangat tinggi,” jelasnya.
Ahli gizi dari UNIMUS, Purwanti Susanti menuturkan, meski kental manis ada kandungan susu tetap tidak dapat memenuhi kecukupan gizi (AKG). Hal ini karena dalam proses pembuatannya, kandungan susu pada kental manis dikeringkan hingga kandungan susunya hilang. Setelah kering, kental manis ditambah gula dengan porsi yang sangat banyak sehingga membuat kandungan gulanya menjadi tinggi.
“Kental manis ini memang bahan dasarnya susu, namun sudah lewat proses pengeringan sehingga nilai gizi dalam susunya hilang. Parahnya, kental manis ditambah gula dengan porsi yang banyak dan jadinya kandungan gulanya juga jadi tinggi,” tukasnya.
Memperjelas materinya tentang kental manis, Purwanti memberikan peringatan keras tentang ancaman kesehatan jika kental manis dikonsumsi untuk Anak dan Balita. Kandungan gula yang tinggi dapat membuat anak malas makan hingga jatuh sakit dan kurang gizi. Bahkan konsumsi kental manis dapat memicu penyakit seperti obesitas, karies gigi, diabetes hingga penyakit jantung.
“Kental manis itu kalau dikonsumsi orang dewasa dalam jumlah banyak saja bahaya karena kandungan gulanya, apalagi anak. Jangan ya kita berikan kental manis untuk anak karena dapat memicu banyak penyakit seperti obesitas, karies gigi, diabetes, memicu jantung tidak sehat dan yang terpenting membentuk pola maka yang kurang baik. Anak jadi malas makan,” ungkapnya.
Koordinator Divisi Pemberdayaan Masyarakat Majelis Kesehatan PP Aisyiyah, Ekorini Listiowati menekankan, kader-kader Aisyiyah harus siap untuk ikut andil dengan turun tangan langsung dari tingkat pusat, wilayah, cabang hingga ranting dalam pengentasan masalah stunting khususnya edukasi kental manis bukan susu di masyarakat.
“Kader-kader Aisyiyah ini kan tersebar dari pusat hingga ranting ya, jadi kita harus siap untuk menjadi agent of change dalam pengentasan stunting dan edukasi kental manis bukan susu ini,” ucap Ekorini.
Rini dalam paparannya juga menghimbau serta menekankan para kader Aisyiyah harus lebih peduli dan tidak boleh meninggalkan generasi yang lebih lemah di masa depan.
“Sebagai seorang kader Aisyiyah yang memegang teguh nilai-nilai islam maka kita tidak boleh meninggalkan generasi dibawah kita menjadi generasi yang lebih lemah. Generasi dibawah kita harus lebih kuat dari kita,” pungkasnya.(aln)
Aning Karindra
Aning Karindrahttp://ketaketik.com
Aning Karindra (Alin) || Blogger || Jurnalis || www.ketaketik.com || ketaketikita@gmail.com || 08122776668 || Semarang, Jawa Tengah, Indonesia || Instagram : ketaketikcom || Twitter : ketaketik || Facebook : ketaketikcom || FanPage : ketaketikcom || Ketaketik.com dibangun sejak 2015. Portal ini merupakan bagian dari aktifitas blog jurnalis yang dikelola pribadi dan mengabarkan informasi yang layak Anda simak dan bagikan. || Konten Ketaketik.com dapat dipertanggungjawabkan, karena disajikan secara profesional melalui proses jurnalistik, dengan melihat, mendengar, dan menyampaikan pesan yang akurat. ||

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
4,541PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles