C
Jumat, Juni 21, 2024

Buy now

Kenali Sepatu Pengaman ber-SNI

SEMARANG – Sebagai kelengkapan pekerja dalam memenuhi syarat K3 (keamanan, kesehatan, dan keselamatan), sepatu pengaman menjadi hal yang serius untuk penerapan SNInya. Lantas, seperti apa sepatu pengaman yang ber-SNI itu?

Badan Standardisasi Nasional (BSN) telah menetapkan SNI 8877:2023 sepatu pengaman merevisi SNI 8877:2021. SNI 8877:2021 merupakan revisi dari SNI 8877:2020 yang merupakan gabungan 3 SNI yaitu SNI 0111: 2017 Sepatu Pengaman dari Kulit dengan sol karet cetak vulkanisasi. Kemudian, SNI 7037:2017 Sepatu Pengaman dari kulit dengan sistem jahit. Serta SNI 7079: 2017 Sepatu Pengaman dengan sol polimer.

SNI Sepatu Pengaman diketahui diberlakukan secara wajib oleh Kementerian Perindustrian. Pemberlakuan SNI secara wajib itu, tentunya didasari oleh pertimbangan akan pentingnya jaminan kualitas produk yang dapat melindungi pekerja dari potensi terjadinya kecelakaan.

Factory Manager PT. Alasmas Berkat Utama, Usman Wang, di Cikupa, Tangerang, Sabtu (5/8/2023) mengatakan, sebagai perusahaan terkemuka di bidang sepatu pengaman, PT Alasmas Berkat Utama sangat konsen akan kualitas produk sesuai SNI.

“Bahkan kami juga sangat peduli terhadap produktifitas pekerja dengan terus berinovasi membuat sepatu pengaman yang aman dan nyaman,” terang Usman.

Dari sekian sepatu pengaman yang diproduksi Alasmas, salah satunya adalah sepatu pengaman merk KRUSHERS®. Ia mengklaim, sepatu ini sangat andal dan nyaman digunakan.

“Kami memproduksi Krushers dengan memperhatikan syarat mutu SNI dan sentuhan inovasi yang ini belum tentu dimiliki produk serupa yang dihasilkan perusahaan lain,” ujarnya.

Lantas, seperti apa Sepatu dengan merk KRUSHERS® ini ?
Untuk meningkatkan kesadaran keselamatan kerja, KRUSHERS® dirancang menggunakan teknologi terbaru untuk memberikan perlindungan ekstra dan kenyamanan pada kaki saat bekerja di lingkungan atau situasi yang berisiko cedera. Sepatu pengaman KRUSHERS® bisa digunakan dalam berbagai industri seperti konstruksi, manufaktur, pertambangan, industri kimia, dan sektor-sektor lain di mana risiko cedera pada kaki sangat mungkin terjadi.

“KRUSHERS® menggunakan bahan berkualitas tinggi untuk memberikan daya tahan ekstra dan perlindungan yang kokoh dari potensi bahaya. KRUSHERS® menggunakan pelindung jari kaki atau Toe Cap yang terbuat dari baja yang mampu melindungi dengan daya tahan pukul dengan energi 200 Joule dan ketahanan terhadap tekanan dengan beban 15 kN,” jelas Usman.

KRUSHERS® dapat menggunakan lapisan anti-tusuk sebagai tambahan di bagian tengah sol sepatu dengan daya tahan 1100 N untuk mencegah benda-benda tajam menembus sol dan melukai telapak kaki.

“Sol sepatu KRUSHERS® menggunakan Direct Injection PU TPU agar memiliki daya cengkeram yang baik pada berbagai permukaan untuk mencegah pekerja tergelincir dan jatuh ketika berada di area yang licin atau basah. KRUSHERS® juga memiliki sifat anti-statis atau tahan terhadap arus listrik, hal ini penting jika bekerja di lingkungan yang berpotensi terkena muatan listrik,” tambah Usman.

Dan yang tidak kalah penting, lanjutnya, meskipun fokus utama KRUSHERS® adalah keamanan, KRUSHERS® juga dirancang untuk memberikan kenyamanan kepada penggunanya agar mereka bisa bekerja dalam jangka waktu yang lama dengan nyaman.

Sejak tahun 2010, Sepatu pengaman KRUSHERS® sudah menerapkan semua produk agar bersertifikasi dan sesuai dengan SNI 7079:2009, EN ISO 20345:2011, ASTM F2413-18, AS 2210.3:2019, SS 513-1:2013 dan SIRIM MS ISO 20345:2008.

Inilah syarat mutu SNI Sepatu Pengaman

Kepala Biro Hubungan Masyarakat, Kerja Sama dan Layanan Informasi BSN, Zul Amri di Jakarta (04/08/2023) mengatakan, untuk membuat sepatu pengaman yang sesuai SNI, terdapat berbagai persyaratan mutu yang harus dipenuhi.

“Prinsipnya, persyaratan mutu tersebut dimaksudkan untuk melindungi pekerja, jadi tidak seperti sepatu biasa, sesuai dengan namanya sepatu pengaman, maka sepatu harus benar-benar melindungi kaki pekerja dari risiko bahaya kecelakaan kerja,” jelas Zul.

Dalam SNI 8877:2023, lanjut dia, persyaratan mutu meliputi syarat uji organoleptik (uji yang dilakukan untuk mengukur penerimaan indera manusia terhadap sepatu), design, uji sepatu pengaman secara keseluruhan yang meliputi bagian atas, lapis bagian samping, lapis bagian depan, lidah sepatu (bagian di bawah tali sepatu), dan sol luar.

“Kekuatan sol sesuai SNI, harus kuat dan direkatkan sedemikian rupa sehingga sol tidak bisa dilepas atau rusak. Dari keseluruhan sepatu juga tidak boleh ada kebocoran udara, retakan, atau kerusakan fisik yang mempengaruhi unjuk kerja sepatu,”kata Zul.

Syarat mutu lainnya jika memenuhi SNI ini, sepatu harus lulus uji untuk ketahan tarik, sobek, putus, dan juga pengaruh abrasi atau air yang menyebabkan sepatu rusak atau bagian dalam sepatu menjadi basah. “Untuk itulah ketinggian minimum sepatu pengaman juga diatur dalam SNI ini,” tambahnya.

SNI mengatur persyaratan minimum yang harus dipenuhi untuk memproduksi sepatu pengaman dan SNI yang ditetapkan oleh BSN bersifat sukarela.(aln)

Aning Karindra
Aning Karindrahttp://ketaketik.com
Aning Karindra (Alin) || Blogger || Jurnalis || www.ketaketik.com || ketaketikita@gmail.com || 08122776668 || Semarang, Jawa Tengah, Indonesia || Instagram : ketaketikcom || Twitter : ketaketik || Facebook : ketaketikcom || FanPage : ketaketikcom || Ketaketik.com dibangun sejak 2015. Portal ini merupakan bagian dari aktifitas blog jurnalis yang dikelola pribadi dan mengabarkan informasi yang layak Anda simak dan bagikan. || Konten Ketaketik.com dapat dipertanggungjawabkan, karena disajikan secara profesional melalui proses jurnalistik, dengan melihat, mendengar, dan menyampaikan pesan yang akurat. ||

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
4,541PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles