C
Minggu, Juni 23, 2024

Buy now

Inflasi Jateng Rendah, Penurunan Harga Komoditas Pangan Jadi Pengaruh

SEMARANG – Pada Oktober 2023, tekanan inflasi gabungan kota di Jawa Tengah mereda. Indeks Harga Konsumen (IHK) tercatat sebesar 0,18% (mtm) pada periode laporan, lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya (0,41%; mtm). Dengan capaian tersebut, IHK gabungan kota di Provinsi Jawa Tengah secara tahunan tercatat sebesar 2,81% (yoy), berada di rentang sasaran target inflasi 3,0±1%.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jawa Tengah, Rachmat Dwisaputra mengatakan, penurunan harga sejumlah komoditas pangan mengurangi tekanan inflasi pada periode berjalan. Komoditas yang mengalami penurunan harga yaitu telur ayam ras, daging ayam ras, dan bawang merah.

“Kebijakan pelonggaran afkir dini pada pertengahan tahun dan permintaan masyarakat yang menurun menjadi faktor pendorong penurunan harga telur ayam ras dan daging ayam ras. Sementara itu, harga bawang merah kembali mencatatkan tren penurunan harga sejak Juli lalu, seiring dengan peningkatan pasokan pasca panen raya yang berlangsung di Jawa Tengah,” katamya.

Meski demikian, lanjutnya, kenaikan harga sejumlah komoditas pangan tetap perlu diwaspadai. Komoditas tersebut antara lain cabai merah, beras, cabai rawit, dan gula pasir.

“Kenaikan harga aneka cabai berlangsung seiring dengan penurunan produksi di Jawa Tengah akibat kekeringan. Salah satu wilayah penghasil cabai di Jawa Tengah, yaitu Blora dilaporkan mengalami gagal panen sedangkan kualitas cabai di Pati tidak sesuai harapan (kisut),” ujarnya.

Adapun harga komoditas beras masih mengalami kenaikan disebabkan produksi padi yang menurun akibat kekeringan (el nino). Pembatasan ekspor beras dari negara penghasil seperti India, turut mendorong peningkatan harga beras dalam negeri.

“Sedangkan harga gula pasir meningkat sejalan dengan kenaikan harga gula dunia. Berdasarkan data Trading Economics, harga gula dunia naik sebesar 46,99% dibandingkan tahun lalu,” tukasnya.

Sementara itu, harga bensin juga meningkat seiring dengan kenaikan harga minyak dunia. Pada 1 Oktober 2023, Pertamina kembali melakukan penyesuaian harga pada beberapa jenis bensin. Adapun beberapa jenis bensin tersebut antara lain Pertamax (dari Rp13.300 menjadi Rp14.000 per liter), Pertamax Green 95 (dari Rp15.000 menjadi Rp16.000 per liter), Pertamax Turbo (dari Rp15.900 menjadi Rp16.600 per liter), Dexlite (dari Rp16.350 menjadi Rp17.200 per liter), dan Pertamina Dex (dari Rp16.900 menjadi Rp17.900 per liter).

Secara keseluruhan tahun 2023, inflasi IHK diperkirakan akan berada pada sasaran inflasi 3,0±1%. Untuk menjaga inflasi berada pada rentang target, Bank Indonesia bersama dengan para pemangku kepentingan di daerah dalam Forum TPID Provinsi Jawa Tengah akan terus berkoordinasi dan bekerja sama menyusun berbagai program pengendalian inflasi di Jawa Tengah.

“Program pengendalian inflasi tersebut ditujukan untuk menjaga kecukupan pasokan dan kelancaran distribusi barang/komoditas di tengah proses pemulihan perekonomian pada tahun 2023,” pungkasnya.(aln)

Aning Karindra
Aning Karindrahttp://ketaketik.com
Aning Karindra (Alin) || Blogger || Jurnalis || www.ketaketik.com || ketaketikita@gmail.com || 08122776668 || Semarang, Jawa Tengah, Indonesia || Instagram : ketaketikcom || Twitter : ketaketik || Facebook : ketaketikcom || FanPage : ketaketikcom || Ketaketik.com dibangun sejak 2015. Portal ini merupakan bagian dari aktifitas blog jurnalis yang dikelola pribadi dan mengabarkan informasi yang layak Anda simak dan bagikan. || Konten Ketaketik.com dapat dipertanggungjawabkan, karena disajikan secara profesional melalui proses jurnalistik, dengan melihat, mendengar, dan menyampaikan pesan yang akurat. ||

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
4,541PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles