C
Minggu, Februari 25, 2024

Buy now

Ini Penyebab Listrik Dirumahmu Njeglek

SEMARANG – Masyarakat seringkali mengalami fenomena listrik “njeglek”, yang berarti sekring/ alat proteksi dirumah mati secara otomatis sehingga listrik dirumah padam. Penyebab dari njeglek/ mati nya listrik rumah ini ternyata ada 3 jenis penyebab umumnya lho, yuk simak apa kata PLN.
General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Tengah dan D.I. Yogyakarta, Mochamad Soffin Hadi menjelaskan secara gamblang penyebab njeglek ini dan cara mengatasinya.
“Penyebab listrik njeglek ini umumnya ada 3, pertama karena korsleting alat/ instalasi listrik, kedua kerusakan pada Miniature Circuit Breaker (MCB), dan terakhir pemakaian alat listrik dirumah yang melebihi daya terpasang,” ungkapnya
Perlu diketahui pelanggan, MCB adalah perangkat yang digunakan untuk membatas arus listrik dan pengaman ketika ada beban lebih sehingga menghindari potensi adanya kebakaran/ bahaya lain yang dapat ditimbulkan oleh listrik.
Penyebab pertama yaitu adanya korsleting pada peralatan / instalasi listrik di rumah, MCB akan menjalankan fungsinya sebagai pengaman dan mematikan arus listrik.
Soffin mengimbau kepada Pelanggan PLN untuk secara rutin melakukan pengecekan instalasi listrik dirumah dan alat listriknya.
“Kabel yang terputus/ rusak seperti karena digigit tikus atau penyebab lain bisa berbahaya, pelanggan wajib melakukan pengecekan rutin untuk menghindari bahaya kelistrikan,” tutur Soffin.
Pada saat instalasi awal dibuat dan dipasang listrik oleh PLN, pelanggan telah membuat Sertifikat Laik Operasi (SLO) yang menjadi berkas persyaratan awal pemasangan listrik dirumah sehingga dipastikan aman. Namun seiring berjalannya waktu instalasi dirumah terkadang mengalami kerusakan yang rutin harus dicek mandiri oleh pelanggan.
Penyebab kedua adalah MCB yang mengalami kerusakan, menurut Soffin jika terdapat kerusakan pada MCB timnya akan melakukan penggantian/ perbaikan.
“MCB merupakan milik PLN dan menjadi salah satu instrumen kelengkapan meter listrik. Jika terdapat kerusakan pada MCB, PLN akan langsung melakukan penggantian tanpa dipungut biaya, pelanggan cukup menghubungi petugas PLN melalui kanal layanan kami yang telah tersedia yaitu telepon Contact Center (CC) 123 atau melalui aplikasi PLN Mobile menu pengaduan,” jelasnya
Penyebab terakhirnya adalah pemakaian alat listrik dirumah yang melebihi daya terpasang. “Njeglek” atau “Njebret” ini sering dijumpai pada rumah berdaya listrik rendah. Maka hal ini menjadi penyebab yang paling sering muncul.
Contoh sederhana adalah ketika daya listrik di rumah dengan daya terkontrak 450 VA, kemudian total penggunaan peralatan elektronik yg dipakai melebihi pembatas (2 A) untuk daya 450 VA, maka secara otomatis MCB yang merupakan alat proteksi/ pengaman jaringan akan bekerja untuk mematikan aliran listrik di rumah.
Soffin menjelaskan, agar tidak mengalami njeglek karena kurang daya ini, pelanggan dapat mengajukan prosedur tambah daya.
“Tambah daya sangatlah mudah, apalagi saat ini sedang ada promo PLN Semarak Awal Tahun. Pelanggan bisa tambah saya hingga 5.500 VA hanya dengan membayar 202.400 rupiah saja!,” ungkapnya.
Menurutnya, promo program Semarak Awal Tahun ini dapat diakses melalui aplikasi PLN Mobile. Pelanggan cukup bertransaksi pembayaran tagihan/ beli token senilai minimal 50,000 rupiah melalui PLN Mobile dan bisa mengklaim voucher promo tambah dayanya.
“Setelah mendapat voucher, pelanggan bisa melanjutkan transaksi tambah saya melalui PLN Mobile. Di menu pembayaran masukkan kode voucher dan nominal biayanya sudah langsung terdiskon. Promo ini hanya berlaku sampai 31 januari 2024, bagi pelanggan yang belum mengakses mungkin harus segera bergegas karena waktu promo akan habis,” tutup Soffin.(aln)
Aning Karindra
Aning Karindrahttp://ketaketik.com
Aning Karindra (Alin) || Blogger || Jurnalis || www.ketaketik.com || ketaketikita@gmail.com || 08122776668 || Semarang, Jawa Tengah, Indonesia || Instagram : ketaketikcom || Twitter : ketaketik || Facebook : ketaketikcom || FanPage : ketaketikcom || Ketaketik.com dibangun sejak 2015. Portal ini merupakan bagian dari aktifitas blog jurnalis yang dikelola pribadi dan mengabarkan informasi yang layak Anda simak dan bagikan. || Konten Ketaketik.com dapat dipertanggungjawabkan, karena disajikan secara profesional melalui proses jurnalistik, dengan melihat, mendengar, dan menyampaikan pesan yang akurat. ||

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
4,541PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles