C
Selasa, April 23, 2024

Buy now

8 Faskes Raih Predikat Terbaik dari BPJS Kesehatan

SEMARANG – Sebanyak delapan Fasilitas Kesehatan (Faskes) di Wilayah kerja BPJS Kesehatan Cabang Semarang, berhasil meraih Fasilitas Kesehatan Berkomitmen Pelayanan Jaminan Kesehatan nasional (JKN) Tahun 2023. Penghargaan tersebut diberikan secara langsung oleh BPJS Kesehatan dalam acara Launching Transformasi Mutu Layanan JKN Yang Mudah Cepat dan Setara, Senin (2/10/2023).

Adapun fasilitas kesehatan yang memenuhi kriteria paling berkomitmen ini mewakili masing-masing segmen tingkat pelayanan kesehatan. Pada lingkup Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) diraih oleh Puskesmas Pandanaran, Klinik Pratama Bina Medika, Dokter Praktek Perorangan (DPP) Aprilia Mahatmani dan Dokter Gigi Perorangan Rhina Yuningtiyas.

Jajaran FKTP tersebut yang menerima penghargaan merupakan fasilitas kesehatan yang memenuhi beberapa kriteria penilaian dari BPJS Kesehatan. Diantaranya, nilai Rekredensialing, Capaian Kapitasi Berbasis Kinerja (KBK) angka kontak langsung dan tidak langsung, capaian skrinning riwayat kesehatan, pemanfaat antrean online yang terkoneksi dengan Aplikasi Mobile JKN, Kesan Pesan Peserta Setelah Layanan (KESSAN), dan hasil penilaian Supervisi Buktikan Lihat Langsung (Sibling).

Sedangkan pada lingkup Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL), pada tataran rumah sakit kelas A diraih oleh RSJD dr. Amino Gondohutomo, Kelas B diraih oleh RSUD KRMT Wongsonegoro, Kelas C diraih oleh RSUD Sunan Kalijaga Demak, serta pada ranah Klinik Utama diraih oleh Balai Kesehatan Indera Masyarakat (BKIM) Provinsi Jawa Tengah.

Kepala BPJS Kesehatan Cabang Semarang, Andi Ashar menyebut, penilaian yang dilakukan pada ranah pelayanan kesehatan tingkat pertama dan lanjutan sama saja, hanya saja tidak ada penilaian KBK. Namun komponen penilaian termasuk di dalamnya quality rate dan lama waktu layanan serta kualitas klaim yang diajukan oleh rumah sakit.

“Ajang penilaian, merupakan salah satu bentuk persaingan sehat dalam penyelenggaraan Program JKN ini. Kami ucapkan selamat pula bagi BKIM Provinsi Jawa Tengah yang berhasil meraih juara 1 tingkat nasional,” ujarnya.

Dikatakan, bukan berarti fasilitas kesehatan yang lain tidak memberikan pelayanan yang terbaik. Hanya saja, dari sekian banyak fasilitas kesehatan yang terlah bermitra dengan BPJS Kesehatan, delapan diantaranya memperoleh predikat terbaik.

“Apalagi tahun 2023 adalah momentum penting dalam perjalanan BPJS Kesehatan, dengan fokus utama pada Transformasi Mutu Layanan,” katanya.

Dengan didukungnya faskes melalui transformasi ini, lanjutnya, BPJS Kesehatan dapat memberikan pelayanan yang mudah diakses, cepat pelayanannya, dan setara untuk setiap peserta JKN. Transformasi Mutu Layanan juga mencakup upaya simplifikasi administrasi pelayanan.

Proses administratif yang lebih sederhana, seperti penggunaan Kartu tanda Penduduk (KTP) saat mengakses layanan kesehatan, tanpa perlu fotokopi berkas, alur layanan rujukan yang efisien, dan digitalisasi pelayanan dan pengklaiman. Selain itu, percepatan penyelesaian pengaduan peserta melalui BPJS Satu menjadi langkah proaktif dalam menjawab kebutuhan peserta JKN.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinas Kesehatan Kota Semarang, Rahma Devi, juga memberikan apresiasi kepada fasilitas kesehatan yang berkomitmen dalam meningkatkan mutu pelayanan JKN tahun 2023.

“Apalagi saat ini kota Semarang telah Universal Health Coverage (UHC), tidak ada ada lagi isu kesulitan mengakses pelayanan kesehatan, dan jika ditemui warga ber KTP kota Semarang JKNnya tidak aktif bisa menghubungi PIC Satu Sehat di rumah sakit agar terdaftar sebagai Peserta JKN Kelas tiga yang iurannya dibiayai oleh pemda,” ucapnya.

Turut mendukung transformasi mutu layanan yang ada pada Program JKN, Devi turut mengusulkan digitalisasi pelayanan Program JKN ini juga didukung dengan pemberian materi informasi serba digital di berbagai fasilitas kesehatan.

“Saat ini berbagai faskes sudah memiliki sarana digital untuk meneruskan berbagai informasi, tentu juga lebih menarik,” ucapnya.

Pada dasarnya kolaborasi BPJS Kesehatan bersama seluruh fasilitas kesehatan dan stakeholder terkait, siap membangun masa depan kesehatan Indonesia yang lebih cerah melalui pelayanan yang mudah, cepat, dan setara. Berbagai transformasi layanan Program JKN diharapkan dapat mempercepat pembangunan masyarakat dan negara.(aln)

Aning Karindra
Aning Karindrahttp://ketaketik.com
Aning Karindra (Alin) || Blogger || Jurnalis || www.ketaketik.com || ketaketikita@gmail.com || 08122776668 || Semarang, Jawa Tengah, Indonesia || Instagram : ketaketikcom || Twitter : ketaketik || Facebook : ketaketikcom || FanPage : ketaketikcom || Ketaketik.com dibangun sejak 2015. Portal ini merupakan bagian dari aktifitas blog jurnalis yang dikelola pribadi dan mengabarkan informasi yang layak Anda simak dan bagikan. || Konten Ketaketik.com dapat dipertanggungjawabkan, karena disajikan secara profesional melalui proses jurnalistik, dengan melihat, mendengar, dan menyampaikan pesan yang akurat. ||

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Stay Connected

0FansSuka
3,912PengikutMengikuti
4,541PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Latest Articles